Road to Wisata Bahari Lamongan

Mungkin nama Wisata Bahari Lamongan kurang akrab di telinga kalian semua. Apalagi saya, saya baru tahu ada yang namanya Wisata Bahari Lamongan (WBL) setelah saya sampai di WBL, nah lho Big Grin. Well, posting ini cuma sekedar cerita dari saya yang baru saja berwisata ke WBL. Dalam rangka apa nih berwisata pergi ke Lamongan ? hehehe, dalam rangka mensukseskan Visit Indonesia year 2008 Laughing.

Saya pergi ke WBL bersama cewek saya, temen cewek saya (cewek), dan cowoknya teman cewek saya Big Grin (take ur time to understand the character Big Grin). Berangkat sekitar jam 9 pagi dari Surabaya. Saat akan berangkat pikiran saya adalah ke Jatim Park (memang rencana semula perginya ke Jatim Park). Saya tidak terlalu sadar ternyata arah perjalanannya ke utara, bukan ke selatan sebagaimana arah ke Jatim Park (saking fokusnya di jalan raya sampai ga sadar mana utara mana selatan).

Setelah 2 jam perjalanan, ternyata kita sampai di tempat yang namanya Wisata Bahari Lamongan. Karena tidak hafal peta (dan gak pernah nyari-nyari Lamongan sebelah mananya Malang), jadi saya berfikir mungkin WBL itu maksudnya sama dengan Jatim Park Big Grin (nah lho, bodo banget ga tu). Ehh, ternyata beda. Aku baru dikasi tahu kemudian sama temennya cewek saya kalau ngga jadi ke Jatim Park, tapi ke WBL. Hehe, udah nyampe baru bilang ya. Tapi gpplah, mau Jatim Park, WBL, Malang park (mang ada ?), Surabaya park (sudah ah, ngarah terus) kalau udah urusannya seneng-seneng, saya ngikut-ngikut aja.

Oiya, tentang Lamongan … pertama masuk kota itu saya berfikir. Ohh ini toh tempat dimana amrozy tinggal Raised Eyebrow. Hehehe kok malah jadi inget amrozy ya.

Kembali ke …. cerita awal. Akhirnya disana makan siang dulu. Trus beli tiket masuk seharga Rp 40.000 per kepala. Pertama masuk, hehehe … langsung foto-foto Dancing, setelah selesai bernarsis-narsis ria … baru deh mulai untuk lihat-lihat apa sih yang ada di dalem WBL ?

Pertama kali masuk, saya sih merasa biasa-biasa aja sama yang namanya WBL. Ohh begini, trus iseng-iseng lihat peta WBL … dan … what de eff … Surprise … bujubuneng … busyet dah … waaw … (dan berbagai ungkapan kaget lainnya) … gede banget nih WBL ? berapa hektar ? tadi saya sempet kagum ama tampak depan WBL yang besar, ada tempat belanja, makan-makan , dll. Sangat luas. Ternyata tempat tersebut hanya sebagaian kecil ding. Wah, bakal capek nih jalannya.

Awal perjalanan agak merasa kurang puas karena hanya hiburan-hiburan tertentu yang bisa dinikmati dengan gratis (paket harga Rp 40.000 tadi). Yang gratis hanya permainan yang kurang menarik. Sedangkan yang seru-seru seperti maen Gokart, ATV dll harus bayar. Memang gak mahal sih, sekitar Rp 5.000 sampai Rp 10.000 tapi kalau banyak kan jadinya duit yang habis banyak juga. Akhirnya cuma bayar untuk maen ATV. Hehe, lumayanlah dapet nyobain ATV (saya baru tahu klo ATV, motor boat, dll nge-gasnya itu pake tombol Big Grin, ga kayak gas motor).

Seiring dengan perjalan, hiburan yang tersedia semakin menarik (serius semakin menarik) …

  • Masuk rumah bajak laut yang serem. Hehe, tanpa malu saya akui saya sempet ketakutan karena ga nemu jalan keluar Big Grin, habis gelap polll, tapi tentu saya ga nunjukin ke cewek saya.
  • Masuk rumah kaca. Dimana kita masuk ruangan yang berisi banyak kaca yang memantulkan bayangan kita (wow jangan tanya, kita cerminan terus disana .. narsis terussss). Dan lucunya, kita tuh muter-muter yang akhirnya malah kembali ke pintu masuk Laughing.
  • Mencoba berbagai permainan yang memacu adrenalin. Tahu sendiri lah permainan seperti apa, yah macam jet coaster gitu .. cuma disini namanya beda, saya lupa namanya apa.
  • Tidak lupa mencoba maen bom-bom car. Hehe, maenan yang saya suka dari jaman (pake ‘j’ apa ‘z’ si ?) TK ampe sekarang.
  • Dan berbagai hiburan serta permainan gratis menarik lainnya. Mending bikin novel deh klo semua mau dibahas.
  • Oh iya, ada Bioskop Desperado lho. Aku kira itu apaan, ternyata kita masuk ke sebuah ruangan seperti bioskop, hanya saja disini kursinya adalah kuda-kudaan. Disana kita tuh nembakin target yang ada di layar ( gede bgt, kyk layar bioskop), suaranya juga keren banget. Trus skor bisa dilihat di kuda-kudaan kita. Ntar muncul siapa yang paling banyak kena nembak target. Dan saya ternyata peringkat 4 dari 4 orang , hiks. Padahal saya jago maen time crisis lho di timezone (hehe nyombong dikit) tapi kalah juga disini.

Akhirnya saya beristirahat di pantai yang ada di WBL. Yah, lumayanlah beristirahat. Jam setengah 5 kita pulang, bertepatan dengan WBL yang udah mau tutup. Perjalanan pulang terasa lebih cepat. Mau segera buat posting untuk blog tapi terlalu capek, jadi besok aja. Well, itu adalah salah satu dari kegiatan berwisata saya yang saya namakan program ‘Road to …’, sebelumnya sudah ada Road to Tretes Malang, Road to Bali, Road to Malang, Road
to Bedugul Bali, Road to Kite Festival dll hanya saja tidak saya buatkan posting. Soalnya udah lama. Saya sedikit bagi-bagi hasil jepretan, maaflah sedikit narsis Big Grin.

 

3 thoughts on “Road to Wisata Bahari Lamongan

  1. Hehehe … kemarin tuh karena ada yg gak bawa baju ganti, jadinya permainan air gak sempet dicoba. Hehe, ntar klo kesana nyoba ahhh …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>