Sekedar keluh kesah

Sebenarnya ada yang ingin saya tulis di blog ini dari dulu, tapi karena malas (dan rasanya tidak terlalu penting) akhirnya nggak sempat nulis. Tentang cerita adik perempuan saya yang beli laptop tapi kurang dari 24 jam sudah ada kerusakan (monitor retak). Garansi? jelas produknya masih garansi, belinya saja di toko yang bersertifikat. Tapi sewaktu adik saya nagih janji garansi malah ujung-ujungnya disuruh mengeluarkan biaya sendiri.

Kemudian adik saya mengadu sama saya. Saya tanya dulu apa laptopnya sempet jatuh atau apa. Adik saya jawab tidak ada, karena begitu sampai kontrakan (setelah dari toko di-install OS dan aplikasi) laptop tersebut langsung ditaruh diatas meja dan adik saya melanjutkan kegiatan lainnya. Cukup banyak yang saya tanyakan sebelum saya berani nagih janji garansi ke toko tempat beli laptop. Setelah informasi dari adik rasanya sudah cukup, baru saya pergi ke Toko dimana adik saya beli laptop. Toko yang bernama Branded Store yang berada di Hi-Tech Mall Surabaya.

Saya minta garansi karena laptopnya memang masih garansi bahkan belum sempat dipakai. Kira-kira begini isi percakapan saya dengan bung Ashuri (yang ternyata cuma marketing)

Saya : Pak ini kan laptopnya rusak (rusak monitornya retak) karena masih garansi saya tagih garansinya pak.

Ashuri: Oh ini yang kemarin itu ya. Begini pak, karena rusaknya fisik (hardware) maka tidak garansi. Kalau software baru garansi.

Saya : Siapa bilang hardware rusak tidak garansi pak?

Ashuri : Ini ada di surat keterangannya.

Saya : Surat keterangan apa, adik saya tidak dapat.

Ashuri : Oh tidak dapat, ini saya berikan surat keterangannya.

Saya : Buat apa dikasi sekarang setelah rusak seperti ini. Seharusnya sewaktu menjual dong diberikan.

Ashuri : tapi kerusakan ini kan setelah laptopnya dibawa keluar dari toko. Kalau sudah dibawa keluar dari toko bukan tanggung jawab kami. Bisa saja pembeli yang merusakkan tanpa sengaja.

Saya : Terus apa gunanya garansi pak? Apa artinya dapat surat garansi seperti ini?

Adik saya : Pak, saya dari toko trus pulang. Sampai kontrakan saya buka laptop masih keadaan baik-baik saja. Mau saya pakai tapi karena baterainya sudah low akhirnya saya charge diatas meja. Trus tiba-tiba paginya sudah ada retak seperti itu. Lagian masa saya ngerusakin laptop yang baru dibeli sih.

Ashuri : ya ini memang garansi, tapi tidak untuk hardware. Mungkin adik naruhnya di tempat yang rawan benda-benda yang dapat merusakkan monitor.

(blah, blah, blah)

Cukup lama juga ngobrolnya sampai saya mulai bernada emosi

Saya : Ya udah pak, gini aja dah, tolong duit saya dibalikkan saja. Barang juga akan saya balikkan.. Gak usah dibalikkan 100%, 80% aja dah.

Ashuri : Loh, tidak bisa pak. Barang yang sudah rusak tidak bisa ditukarkan lagi. Kami tidak mau menerima barang rusak.

Saya : (emosi) DAN SAYA JUGA GAK MAU BELI BARANG RUSAK ATAUPUN CACAT

Ashuri : Ya sudah, ini laptopnya saya terima dulu, akan kami usahakan untuk bisa diperbaiki.

Saya : Terima kasih pak

Kemudian, setelah satu minggu saya tanyakan lagi. Eh si pak Ashuri ini ngomong lagi kalau hardware tidak garansi. Akhirnya saya sadar kalau si Ashuri ini cuma marketing saja. Percuma ngomong sama dia, akhirnya saya ambil barang. Saya telpun service center HP. Dijawab lembut saya sama mbak yang namanya Tika. Saya ceritakan kronologi kejadian. Dia bilang kalau prioritas garansi malahan hardware. Mungkin itu rusak akibat dari tokonya. Bawa saja ke service center.

Akhirnya adik saya membawa laptopnya ke service center HP. Eeeh,  sampai disana malah dijelasin harga ganti monitornya. Bah, apa-apaan ini. Katanya kalau monitor rusak harus diganti dan biayanya 4juta. Duh kayak beli laptop baru aja. Dan garansinya tidak menangani hal-hal seperti ini. Waduh, kecewa berat dah.

Bingung, kesal, dan marah. Temen yang kebetulan polisi mau bantuin kalau memang perlu urusan ke polisi. Tapi Ibu malah bilang gak usa. Katanya kasihan adik saya karena jadi stress banget mikirin laptopnya yang baru dibeli malah tidak bisa dipakai sama sekali. Ntar pake acara polisi segala malah dipikirin terus. Akhirnya laptopnya dibiarkan begitu saja. Sambil menabung lagi untuk memperbaiki kerusakannya.

Sempet juga update status di Facebook yang menyatakan kekesalan saya sama merek HP dan toko Branded Store (ternyata banyak juga kasusnya ni branded store di search engine). Banyak juga temen yang pake merek HP dan baik-baik saja.

Bahkan ada yang laptopnya rusak dikit langsung diganti kata CSnya. Rusak sedikit langsung diganti? ini yang laptopnya rusak parah malah gak mau diganti. Akhirnya saya mikir jangan-jangan temen saya juga sepertinya ditipu dibilang komponen yg rusak langsung diganti padahal cuma diperbaiki. Supaya temen saya jadi seneng. Kalaupun beneran diganti, pastinya diganti dari komponen rusak yang sudah diperbaiki. Jadi intinya tetep aja dapet komponen rusak. Saya sadar bahwa jangan pernah percaya kalau CS bilang komponen langsung kami ganti :) bener-bener bullshit. Gak ada service center yang mau ganti dengan komponen baru. Paling diganti dengan komponen rusak yang sudah dibenerin dikit-dikit.

Mungkin merek HP bagus, mungkin tokonya yang memang Brengsek (walaupun ada logo HP certified), entahlah. Tapi yang pasti saya gak akan beli laptop yang mereknya HP. Akan tampak seperti orang bodoh kalau sampai saya beli lagi laptop merek HP. Walaupun nanti saya beli laptop terus rusak lagi, paling gak mereknya bukan HP.

Ada lagi laptop Sony Vaio saya yang umurnya ada kira-kira 4 tahun-an akhirnya rusak juga (dilihat dari fisiknya rasanya wajar sudah mulai rusak). Yang rusak kipas prosesornya, saya bawa ke service center di Denpasar harus ganti. Setelah bawa ke Surabaya, ternyata bisa cuma diperbaiki.

Akhir kata, membeli laptop itu memang susah-susah gampang. Saran saya, kalau beli laptop:

  • Jangan beli yang mahal. Laptop umurnya kira2x cuma sampai 5 tahun saja, setelah itu rasanya sudah harus masuk musium. Bukan karena rusak, tapi karena perkembangan teknologi, dulu laptop vaio specnya udah keren, tapi sekarang spec segitu udah pasaran.
  • Jangan memberikan pelindung monitor. Tanpa diberi perlindungan pun monitor tetap aman. Kalau alasan memberikan pelindung monitor adalah supaya tidak berdebu, toh nanti yang berdebu pelindung monitornya. Ujung2xnya bersihin pelindungnya juga. Mending langsung bersihin monitornya. Memberi pelindung monitor berisiko merusakkan monitor laptop (analisa pertama kasus rusaknya monitor laptop adik saya). Karena cairan yang dipakai dipakai untuk menempelkan pelindung ke monitor bisa merusak monitor (kata kakek di tempat service vaio).
  • Jangan langsung tergiur oleh specnya. Bisa saja sama-sama RAM 2GB tapi merek RAMnya berbeda. Merek juga mempengaruhi lho. Dan kalau beli laptop nggak pernah ditulis kan merek komponennya apa. Iya sih latopnya merek (misal) HP, tapi apa RAMnya merek HP ? kan engga (mana ada RAM merek HP).
  • Menurut saya budget 7 juta udah dapet laptop yang keren (non OS) jadi kalau mau beli laptop gak usah sampe yang harganya lebih dari 7 juta, kecuali kalau memang alasan belinya adalah gengsi ya beli yang paling mahal.
  • Pastikan Garansinya !

Udah sekian saja, pesan terakhir dari saya, hati-hati saja belanja di Branded Store Hi-Tech Mall. Dulu saya search banyak review tidak enaknya.

64 Responses to “Sekedar keluh kesah”

  1. aLdo says:

    sabar, per…
    tapi klo kmu diem gini ga akan memecahkan masalah.. kasihan konsumen berikutnya. ga laporin aja? itupun kalau kamu punya bukti yang jelas..

    vaio tetap yg terbaik, ga??
    ^^v peace..

  2. Memang kita harus benar-benar jeli…ketika membeli barang…dan ditanyakan dengan benar masalah garansi..mudah mudahan ini menjadi pelajaran kita semua.

  3. penyu says:

    weh per emang bejat tu toko, adan tokone ape dan dimana ?, btw merek laptopnya apa ? langsung cari service centernya aduin disana, tulis surat terbuka (yen bani hehehe), btw pa kabar boss :D

  4. Wah untung kemarin baru beli laptop Acer ga dikasih pelindung monitor, tadinya udah mau tak kasih tapi dipikir-dipikir males juga ngeluarin dana tambahan, eh ternyata malah ada manfaatnya ya kalau ga dikasih pelindung, jadinya ya cuma dikasih pelindung untuk keyboardnya. terima kasih sarannya bisa dijadikan panduan kalau mau ganti laptop baru…
    Untuk toko yang seperti itu saya yakin lama-lama pelanggannya akan habis, lagian jualan kok menyengsarakan pelanggan

  5. zulian says:

    wah… sabar bro…
    emang sial banget tuh kalo kayak gitu..
    berarti laen kali kita harus hati2 bro…

  6. bebas says:

    jadi ngerti nih…

  7. lo5t says:

    cari sesuai manfaat jah ? jangan ke bawah teknologi

  8. Memang kadang kala sering penjual ini nggak ngerti gimana sebenarnya harus berhadapan dengan konsumen…padahal dengan dia melakukan seperti itu, dia membunuh pangsa pasarnya sendiri, karena kekuatan word of mouth itu dahsyat…sabar ya mas…

  9. wah koq bisa gitu ya, be patient ja

  10. henri says:

    Gw juga pernah kejadian kayak gitu.Bukan laptop tapi hp.Busett dahhh.

  11. anak_santai says:

    sabar boss…
    toko nggak bermutu kayak gitu, lama2 konsumennya juga pada kabur :)

  12. Cah says:

    pake Asus awet :p laptopku dah 4thn ;)

  13. Deddy says:

    saya pake compaq (anaknya HP) untungnya ga bermasalah sampe skr :)

  14. yang sabar brow,,, kita memang musti jeli

  15. intinya kita harus berhati2 dalam segala hal

  16. hati2 dalam memilih, mungkin itu yang bisa kusampaikan

  17. Miss Drive says:

    setuju, pastikan benar-benar garansinya, garansi toko plus garansi vendor.

  18. Yah, di mana mana selalu ada orang yang berusaha mencari keuntungan dengan cara yang licik, beware, Have a nice Day… :)

  19. kesehatan says:

    maka perlu hati2 dan teliti sebelum membeli. tul kan bro

  20. v`troh says:

    terima kasih untuk artikelnya, sangat berguna bagi saya yang lagi searching2 soal laptop! thanks gan..

  21. iya saya juga pengalaman banyak laptop mahal sama laptop murah china ketahannnya sama.

    karena emang semuanya made in china, jadi ya sama saja.

    saran buat anda, jangan termakan merek.

  22. Dicky says:

    wahhh ini yang dibilang sama tia kapan hari per…. trus gima nasibnya sekarang?????

  23. hamasale says:

    infonya sangat bermanfaat bos..
    just info: kalau butuh akses internet murah bisa mampir di HamaSale Shop.
    thanks sobat..

  24. jual sepatu says:

    semua yg telah terjadi akan jd pelajran berharga

  25. 86 says:

    Yang sabar bos !!

  26. Ardi says:

    yah,emang harus hati2..,,saya aja baru beli laptop, sebelum beli saya plototin tuh laptop d toko,,..akhirx saya beli juga!!!susah juga yah, kalo udah namax takdir yah mo gmn lagi..

  27. untung mas permana kasih nasehat,saya memang berencana membeli laptop dalam waktu dekat.akan saya perhatikan nasehatnya

  28. Aliche says:

    terimakasih atas infonya bang
    sangat membantu

  29. harga mobil says:

    ya memang kita harus lebih berhati-hati lagi, terutama dalam segala hal… :)

  30. Memang benar sering to mas. .Aku pernah bgtu,bukan laptop tapi hp ma dvd ,bgtu sampai rumah sudah rusak. .
    Dari cerita mas yg paling penting adalah pertanyakan
    sampai dimana garansinya dan cri tau tempat service nya. .
    Mudah2han lain kali bisa lbh berhati2. . .

  31. waduh toko apaan tuh ya jualan barang rusak kali.. sabar aja bro.. sabar..

  32. dwiipayana says:

    laptopnya tiwit ya??
    wah tokonya kelewatan…
    trus skrng gmana?napa ga dilaporin aj..tpi bkalan gede seh kasusnya….
    posting ckup memberikan info

  33. Yah begiutlah Kak,,permainan sebuah toko,,tidak menjamin sebuah sertifikat ataupun yang sejenis,,yah tak doainlah moga adik Kakak bisa beli yang lebih bagus,,jangan di service,,kasian masa sampai 4 juta…

  34. bismo bayu says:

    cm ada satu dibenak saya :

    JANGAN PERNAH BELI NOTEBOOK HP !!!!!!!!!!!!
    JGN PERNAH KE RAYU, MESKI SPEK BAGUS HARGA MURAH.
    RESIKO TANGGUNG SENDIRI.
    UMUR CM BULANAN DOANG !!!!
    VENDOR MAUPUN PRODUSEN GA AKAN PERNAH MAU BERTANGGUNG JAWAB ATAS PRODUK SAMPAHNYA !!!!

    gw kok jd curiga, jgn2 hp emang sebetulnya sampah yg diganti kulit …?????

  35. toko online says:

    ane pake HP Compaq setahun ini alhamdulillah baik2 saja

    moga gak ada kerusakan amin……

  36. Mansuka life says:

    Disini memang banyak penjual nakal seperti itu,temanku juga hampir tertipu membeli laptop Dell

  37. aqila says:

    Sabar ya mas..kalo kita dizalimi pasti balasan nya berlipat ganda, amin..

  38. Saya baca posting anda juga jadi ikut emosi nih. toko mana sih tuh? bego banget marketingnya. mudah-mudahan gak lama bangkrut deh!

    penjual emang wajar kalo mau untung, tapi keterlaluan kalo untung dengan jualan sampah.

    saya juga pernah ngalamin kisah mirip dengan adik anda, hanya barang yang saya beli itu cuman card reader seharga 30 ribu. begitu beli dari toko, karena buru-buru nggak di test, nyampe rumah ternyata barang udah rusak. saya balikin dan tunjukin kwitansi pembelian, penjualnya ngeles melulu.

    mereka pasti akan dapat pembalasannya bro. tenang saja. pasti!

  39. frans says:

    kasihan juga ya adeknya bos
    emang kita harus hati kalo beli laptop
    harus di lihat lihat dulu dengan teliti
    itupu belinya ga usah mahal2 yang penting spesifikasinya bagus
    makasih bos ceritanya bisa buat pelajaran

  40. suparno says:

    saya juga punya cerita hampir sama mas.dulu aku belinya di pameran.tapi sewaktu mau aku install xp ternyata gak support terus paginya aku bawa ke toko dan aku tanyakan kalau boleh diganti saja,sbb masih gransi kataku.tapi pihak toko bilang kalau mau dganti kena potong 50 %.ala maaak baru berapa jam saja sudah mau kehilangan dwit 3jt an.mending akau bawa balik.terus akau jual.dan untungnya masih laku walaupun rugi tapi tak seberapa. itu aku jadikan pengalaman sampai sekarang.oiya merek laptop yg aku beli itu compaq.

  41. jual rebana says:

    Sabar Bro, mudah2an da gantinya yang lebih baik, mudah2an dengan menulis artikel ini, banyak orng lebih hati2 beli laptop, sehingga selamet, nah mudah2an pengalamannnya menjadi ilmu buat para pembaca artikel n si bro dapet ganti yang lebih baik.

  42. hasan says:

    jgn terlalu banyak mengeluh brow!!
    salam kenal,.

  43. dani says:

    hebat deh, bnyak yg komentar

  44. leo says:

    terima kasih sarannya?? bisa dijadikan panduan kalau mau ganti laptop baru…
    biasanya ya mas Untuk toko yang seperti itu aku yakin lama-lama pelanggannya akan habis, jika jualan jangan menyengsarakan pelanggan?? saran aja

  45. zahara says:

    waduh kasihannya…..
    moga dapet gantinya ja
    n tukang jualnya itu… ih keterlaluan… iya kadang nyebelin gak mau rugi minta untungnya ja….

    service 4 jt?? yang bener ja. dtmptku servis gak gt2 amat…mahal amir………

  46. iklan mobil says:

    setelah baca tulisan diatas
    1. gw juga jadi ikutan emosi sob, reseh bgt tuh toko ga ada tgg jawabnya mudah2an biar bangkrut tuh toko ga ada yg beli, amiiin.
    2. turut sedih juga buat adiknya yg baru beli laptop baru malah harus tambah keluar duit, mudah2an adiknya murah rezeki, amiin.
    3. wah telat baca tipsnya, tp ada benernya tuh cek garansinya gmn, takut nanti ngalamin hal yg sama seperti adik lo yang ada keluar duit lebih gede laptop ga bisa dipake.. (busyet komen gw pjg amat yak? hehe salam kenal aja)
    thanks

  47. betul gan sebaiknya kita teliti kalau membeli barang yang kita oerlukan akan riskan sekali kalau kita ceroboh….

  48. hati-hati dalam membeli itu wajib tuk di lakukan

  49. obat herbal says:

    kirain barang yang mahal kwlitas nya lebih bagus,,tapi tenyata sama saja ya,,,harus lebih teliti lagi deh jangan gampang tergiur dengan harga,,,

Beri komentar


XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>